Riwayat Hidup

Nama Lengkap : Gitta Cinthya Hermavianti
Nama Panggilan : Gita
Agama : Islam
TTL : Ciamis, 2 Januari 1994
Golongan Darah : O
Anak ke : 1 dari 3 bersaudara
Nama orang tua
Ayah : Utin Martin
Ibu : Maya Hermayati
No HP : 085287963673
Email : gitta.cinthya02@gmail.com
Status : Belum menikah
Alamat : Jalan Anggapraja no. 10 RT/RW 05/07, Imbanagara, Ciamis 46211
Hobi : Baca novel, masak, mendengarkan musik, nonton
Motto : Cobalah kejar apa yang kau cita-citakan, jangan sampai menyesal karena tidak pernah mencoba meraihnya

Pengalaman organisasi
2005-2008 Palang Merah Remaja
2008-2011 Pramuka

Riwayat pendidikan
1999-2005 Sekolah Dasar Negeri 3 Cikupa
2005-2008 Sekolah Menengah Pertama Negeri 2 Ciamis
2008-2011 Sekolah Menengah Atas Negeri 2 Ciamis
2011-sekarang Institut Pertanian Bogor, Departemen Agronomi dan Hortikultura

Kemampuan
• Mampu menggunakan Komputer dan Internet
• Mampu menggunakan microsoft word, excel, power point, publisher

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kegiatan Pasca Panen Raya I

at Cikabayan

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Tugas Praktikum Penkom

• Input Sistem

 Keyboard

Spesifikasi hardware Keyboard
 Mouse

Mengatur kecepatan perangkat mouse

Spesifikasi Mouse
• OUTPUT
 Video Grapich Adapter

Spesifikasi VGA Resolusi
 Printer

 Sound Card

• Unit Sistem
 Spesifikasi LAN

• Storage
 Main Memory (RAM)

Kapasitas RAM

 Spesifikasi Hardisk

 Spesifikasi Processor

Posted in Uncategorized | Tagged | Leave a comment

Stasiun Antariksa Mungkin Ditinggalkan

CAPE CANAVERAL, KOMPAS.com — Para astronot barangkali harus meninggalkan Stasiun Antariksa Internasional (ISS) untuk sementara waktu. Hal ini merupakan buntut dari kecelakaan peluncuran wahana Rusia minggu lalu yang mungkin memengaruhi pengiriman awak baru ke stasiun tersebut.

Hingga ada penjelasan resmi mengenai apa yang terjadi pada roket Soyuz Rusia, dipastikan tidak akan ada pengiriman astronot menggunakan roket serupa. Padahal, awak ISS yang berada di stasiun dijadwalkan pulang ke Bumi pertengahan November mendatang.

Meski demikian, para pejabat NASA mengaku punya beberapa pilihan. “Kami memiliki banyak kemungkinan,” ujar Manajer Program Stasiun Antariksa NASA Mike Suffredini, Senin (29/8/2011). “Kami akan fokus pada keselamatan awak seperti yang biasanya kami lakukan.”

Pilihan meninggalkan ISS, meski untuk sementara, merupakan hal  yang tidak dikehendaki lima badan antariksa dunia yang telah bertahun-tahun bekerja dalam proyek tersebut. Apalagi stasiun itu telah ditinggali astronot secara bergantian sejak tahun 2000, dan rencananya akan selalu berawak hingga tahun 2020.

Menurut Suffredini, pengendali dari Bumi bisa memastikan stasiun beroperasi secara independen selama semua sistem bekerja dengan benar. Risiko yang muncul adalah tidak ada seorang pun di sana yang bisa memperbaiki bila ada peralatan yang rusak.

Enam astronot dari tiga negara saat ini menghuni kompleks stasiun yang mengorbit Bumi itu. Tiga orang direncanakan pulang bulan depan, tiga lainnya akan berada di ISS hingga pertengahan November.

Yang menjadi masalah saat ini adalah pemberangkatan awak baru, yang rencananya meluncur 22 September mendatang, ditunda akibat kecelakaan roket tanpa awak pembawa 3 ton perbekalan minggu lalu. Sementara pesawat ulang alik milik NASA sudah pensiun semua. Artinya, satu-satunya kendaraan ke ISS adalah Soyuz. Kapsul Soyuz diparkir di ISS untuk membawa para awak pulang ke Bumi.

Untuk menjaga agar stasiun tetap berawak, satu astronot AS dan dua kosmonot Rusia yang seharusnya kembali ke Bumi pada 8 September akan tinggal lebih lama di sana. Persediaan makanan dan perlengkapan lain di ISS masih cukup setelah pesawat ulang alik Atlantis memasoknya bulan lalu.

Roket Soyuz sendiri sebelumnya menjadi andalan untuk menghubungkan Bumi dengan ISS. Kecelakaan minggu lalu adalah yang pertama dari 44 kali peluncuran untuk memasok perlengkapan di stasiun.

Pada versi berawak, Soyuz dilengkapi fasilitas keamanan yang memungkinkan penumpang bisa menyelamatkan diri bila terjadi masalah serupa. Namun sepertinya tidak ada yang ingin mengambil risiko dengan tetap menerbangkan astronot ke ISS.

“Terbang dengan aman adalah hal yang jauh lebih penting daripada hal lain,” kata Suffredini. “Saya yakin, kami masih punya kesempatan untuk membicarakan implikasi lainnya. Namun yang harus kami lakukan adalah tindakan paling aman bagi para awak dan stasiun itu sendiri.”

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Hello world!

Selamat datang di Blog Mahasiswa IPB. Ini adalah postingan pertamamu. Edit atau hapus postingan ini dan mulailah menulis blog sekarang juga!

Posted in Uncategorized | 1 Comment